Peringatan Terhadap Makanan Ultra-Olahan

Rssatriamedika.co.id – Makanan ultra-olahan telah semakin menggantikan pola makan sehat di seluruh dunia. Meskipun semakin banyak bukti yang menunjukkan risiko kesehatan yang ditimbulkannya. Ilmuwan nutrisi menyarankan bahwa makanan olahan seharusnya dijual dengan peringatan, serupa dengan produk tembakau. Untuk meningkatkan kesadaran masyarakat akan bahaya yang mereka timbulkan. Prof Carlos Monteiro dari Universitas Sao Paulo, dalam Kongres Internasional tentang Obesitas. Menyoroti meningkatnya bahaya makanan olahan terhadap anak-anak dan orang dewasa.

” Baca Juga: Hambatan dalam Pengungkapan Kasus Tabrak Lari “

Dampak Buruk Makanan Ultra-Olahan

Menurut Monteiro, makanan ultra-olahan telah meningkatkan porsi dan dominasinya dalam pola makan global. Ia menekankan bahwa makanan ini menggantikan makanan yang lebih sehat di seluruh dunia. Dan menyebabkan penurunan kualitas makanan karena beberapa sifat berbahayanya. Akibatnya, makanan ultra-olahan mendorong pandemi obesitas dan penyakit kronis terkait pola makan lainnya, seperti diabetes. Monteiro menambahkan bahwa risiko yang ditimbulkan oleh makanan olahan ini semakin mengkhawatirkan. Mengingat tingginya konsumsi global makanan tersebut, seperti sereal, protein batangan, minuman bersoda, makanan siap saji, dan makanan cepat saji.

Tren Konsumsi di Inggris dan AS

Di Inggris dan Amerika Serikat, lebih dari separuh rata-rata pola makan kini terdiri dari makanan ultra-olahan. Konsumsi yang tinggi ini lebih umum di kalangan orang-orang yang lebih muda, lebih miskin, atau berasal dari daerah tertinggal. Di mana pola makan yang mengandung olahan sebanyak 80 persen adalah hal yang biasa. Pada bulan Februari, tinjauan terbesar di dunia menemukan bahwa makanan ultra-olahan secara langsung terkait dengan 32 efek berbahaya bagi kesehatan. Termasuk risiko penyakit jantung, kanker, diabetes tipe 2, kesehatan mental yang merugikan, dan kematian dini.

Baca Juga :   Israel Tetap Serang Meski Tuntutan Gencatan Senjata

Sistem Klasifikasi Makanan “Nova”

Monteiro dan rekan-rekannya pertama kali memperkenalkan ungkapan “UPF” atau Ultra-Processed Food 15 tahun lalu ketika mereka merancang sistem klasifikasi makanan yang disebut “Nova”. Sistem ini tidak hanya menilai kandungan nutrisi tetapi juga proses yang dialami makanan sebelum dikonsumsi. Nova mengelompokkan makanan dan minuman ke dalam empat kelompok: makanan yang diproses secara minimal, bahan kuliner yang diproses, makanan yang diproses, dan makanan yang diproses secara ultra.

Perlunya Kampanye Kesehatan Masyarakat

Monteiro menyatakan bahwa dampak negatif makanan ultra-olahan terhadap kesehatan manusia begitu serius sehingga penelitian dan tinjauan tidak lagi cukup untuk memperingatkan masyarakat akan bahaya kesehatan tersebut. Ia menekankan perlunya kampanye kesehatan masyarakat yang mirip dengan kampanye melawan tembakau untuk mengurangi bahaya makanan ultra-olahan. Kampanye semacam ini diperlukan untuk mengedukasi masyarakat tentang risiko kesehatan yang signifikan dan mendorong perubahan pola makan yang lebih sehat.

” Baca Juga: Bruno Mars Tambah Tanggal Konser di Jakarta pada 11 September “

Dengan meningkatnya kesadaran akan dampak buruk makanan ultra-olahan, diharapkan lebih banyak langkah akan diambil untuk mengurangi konsumsinya dan meningkatkan kesehatan masyarakat secara keseluruhan. Pemerintah dan organisasi kesehatan perlu bekerja sama dalam mengembangkan strategi efektif untuk mengatasi tantangan ini dan memastikan akses ke makanan sehat bagi semua orang.